Home Kolom Dosen Prinsip Dasar Magnet Rezeki Ilahi.

Prinsip Dasar Magnet Rezeki Ilahi.

156
0
SHARE

Prinsip Dasar Magnet Rezeki Ilahi.

Sobat. Mari kita kembangkan tiga prinsip dasar magnet rezeki menjadi kebiasaan dalam kehidupan kita : Positive Thinking – adalah pikiran yang positif bahwa segala sesuatu yang bagus dan indah itu adalah taman yang bagus dengan berhusnudzan kepada Allah SWT semuanya positif. Misalnya sakit dan masuk rumah sakit Alhamdulillah berpikir positif saatnya tubuh minta rehat. Bangkrut usaha berpikir positif. Alhamdulillah Tuhan mengajarkan untuk evaluasi dan menemukan pembelajaran terbaik yakni belajar dari kegagalan.

Positive Healing – Perasaan kita harus tenang, cool, damai dan enak. Hati kita bisa setenang samudera, tidak boleh deg-degan sebab sedikit saja deg-degan seluruh rezeki kita akan langsung hilang. Positive Motivation – Motivasinya positif, motivasinya bukan untuk mencari uang, motivasinya untuk membahagiakan orang lain, motivasinya adalah untuk meraih keberkahan dan ridho Allah. SWT.

Inilah tiga pondasi dalam magnet rezeki Ilahi. Dalam tulisan ini kita akan membahasnya lebih detail. Jangan ke mana-mana lanjutkan bacanya he he.

“Prinsip Dasar Magnet Rezeki Ilahi” merupakan konsep yang umumnya diperbincangkan dalam konteks pengembangan diri dan spiritualitas dalam Islam. Meskipun tidak ada aturan yang baku atau kitab suci yang secara spesifik menyebutkan “Prinsip Dasar Magnet Rezeki Ilahi,” beberapa prinsip dasar yang sering ditekankan dalam konteks ini adalah:

1. Tawakal (Bergantung Pada Allah): Ini mengacu pada keyakinan bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini adalah atas izin dan kehendak Allah SWT. Oleh karena itu, seseorang harus mempercayai bahwa rezeki datang dari-Nya dan harus bergantung sepenuhnya pada-Nya dalam mengejar rezeki.
2. Kerja Keras (Tawakkal dan Usaha): Meskipun tawakal sangat penting, Islam juga menekankan pentingnya kerja keras dan usaha untuk meraih rezeki. Ini mencakup melakukan pekerjaan dengan sungguh-sungguh, memanfaatkan bakat dan keahlian yang dimiliki, serta mencari peluang-peluang rezeki yang halal.
3. Berkah (Barakah): Berkat Allah SWT adalah faktor kunci dalam memperoleh rezeki yang berlimpah. Hal ini terkait dengan melakukan perbuatan baik, mematuhi perintah Allah, dan menjauhi larangan-Nya. Dengan hidup yang penuh berkah, rezeki juga dijanjikan akan bertambah.
4. Tidak Mengejar Dunia Secara Berlebihan (Zuhud): Islam mengajarkan untuk tidak terlalu terikat pada dunia dan harta benda. Seseorang harus memahami bahwa kekayaan dan materi tidak selalu menjadi penentu kebahagiaan sejati. Dengan menjaga hati yang ikhlas dan bersedia berbagi dengan orang lain, seseorang dapat mendapatkan kedamaian dan keberkahan dari Allah SWT.
5. Berbagi dan Bersedekah (Infaq dan Sedekah): Salah satu prinsip penting dalam Islam adalah berbagi rezeki dengan orang lain, baik dalam bentuk infaq (pengeluaran untuk kebaikan) maupun sedekah (pemberian kepada yang membutuhkan). Dengan berbagi, seseorang membuka pintu rezeki dari Allah SWT yang lebih berlimpah.
6. Syukur (Shukr): Islam mengajarkan pentingnya bersyukur atas segala nikmat yang diberikan Allah SWT, termasuk rezeki. Dengan bersyukur, seseorang menunjukkan ketaatan dan rasa terima kasihnya kepada Allah, yang dapat membuka pintu rezeki yang lebih besar.
Prinsip-prinsip ini merupakan panduan bagi umat Islam dalam menjalani kehidupan sehari-hari dan mengelola rezeki yang diberikan Allah SWT dengan sebaik-baiknya. Dengan mempraktikkan prinsip-prinsip ini, seseorang diharapkan dapat meraih kebahagiaan dunia dan akhirat.

Gunakan Positive Thingking dalam kehidupan.

Berpikir positif memiliki dampak yang sangat besar dalam kehidupan sehari-hari. Berikut adalah beberapa cara bagaimana Anda bisa menerapkan positive thinking dalam kehidupan Anda:

1. Mengubah Pola Pikir: Mulailah dengan mengubah pola pikir negatif menjadi positif. Misalnya, ketika Anda menghadapi tantangan atau kegagalan, jangan biarkan pikiran negatif menguasai diri Anda. Alih-alih berpikir bahwa Anda tidak mampu, cobalah untuk melihatnya sebagai peluang untuk belajar dan berkembang.
2. Berpikir Solusi: Ketika menghadapi masalah, fokuslah pada mencari solusi daripada terjebak dalam mengeluh atau meratapi nasib. Berpikirlah bahwa setiap masalah pasti memiliki jalan keluar dan bahwa Anda memiliki kemampuan untuk menemukan solusi yang tepat.
3. Mengubah Bahasa Diri: Perhatikan bahasa yang Anda gunakan terhadap diri sendiri. Hindari menggunakan kata-kata negatif atau meremehkan diri sendiri. Sebagai gantinya, gunakan kata-kata yang memotivasi dan menguatkan diri Anda.
4. Menghargai Kebaikan: Fokus pada hal-hal positif dalam hidup Anda dan berterima kasih atas segala kebaikan yang telah Anda terima. Latih diri Anda untuk melihat sisi baik dari setiap situasi, bahkan dalam hal-hal kecil sekalipun.
5. Membangun Diri: Bangun kepercayaan diri dan keyakinan bahwa Anda dapat mencapai tujuan Anda. Percayalah pada kemampuan dan potensi yang Anda miliki, dan jangan biarkan keraguan menghalangi langkah Anda menuju kesuksesan.
6. Menyebarkan Kebahagiaan: Berbagi kebaikan dan kebahagiaan dengan orang lain. Memberikan dukungan dan dorongan kepada orang lain juga akan membantu Anda merasa lebih baik tentang diri sendiri dan menjaga pikiran Anda tetap positif.
7. Bersyukur: Praktikkan sikap bersyukur setiap hari dengan mengingat dan menghargai segala hal baik dalam hidup Anda. Bersyukur akan membantu Anda melihat hidup dengan sudut pandang yang lebih positif dan mengurangi stres dan kecemasan.

Dengan menerapkan positive thinking dalam kehidupan sehari-hari, Anda akan merasakan perubahan yang positif dalam kesejahteraan mental, emosional, dan bahkan fisik Anda. Ini juga akan membantu Anda mengatasi rintangan dan mencapai tujuan hidup dengan lebih mudah dan lebih baik.

Gunakan Positive Healing dengan beribadah hanya kepada Allah.

Positive Healing dengan beribadah hanya kepada Allah adalah cara yang sangat kuat untuk mencapai kedamaian dan kesejahteraan dalam kehidupan. Berikut adalah beberapa cara bagaimana beribadah kepada Allah bisa menjadi sumber positive healing:

1. Membangun Hubungan yang Kuat dengan Allah: Beribadah kepada Allah adalah cara untuk mendekatkan diri kepada-Nya. Melalui ibadah, seperti shalat, dzikir, dan tilawah Al-Qur’an, seseorang dapat merasakan kehadiran Allah yang menghibur dan menenangkan hati.
2. Mengalami Pengampunan dan Rahmat: Ketika seseorang beribadah kepada Allah dengan sungguh-sungguh, mereka dapat merasakan pengampunan-Nya dan rahmat-Nya yang melimpah. Ini memberikan perasaan lega dan membebaskan jiwa dari beban dosa dan kesalahan.
3. Meningkatkan Kesejahteraan Mental dan Emosional: Beribadah kepada Allah membantu seseorang untuk meredakan stres, kecemasan, dan depresi. Ini karena ibadah membawa ketenangan dan kedamaian batin yang membantu menjaga kesejahteraan mental dan emosional.
4. Menemukan Tujuan Hidup yang Sejati: Dengan beribadah kepada Allah, seseorang dapat menemukan tujuan hidup yang sejati, yaitu untuk mencari ridha-Nya. Ini membantu seseorang untuk fokus pada hal-hal yang penting dalam hidup dan menjauhkan diri dari pencarian dunia semata.
5. Mendapatkan Kekuatan dan Kesabaran dalam Menghadapi Cobaan: Beribadah kepada Allah memberikan kekuatan dan kesabaran kepada seseorang dalam menghadapi cobaan dan ujian hidup. Keyakinan bahwa Allah selalu bersama dan memberikan bantuan kepada hamba-Nya memberikan dorongan yang besar dalam menghadapi kesulitan.
6. Menyebarkan Kebaikan kepada Orang Lain: Dengan beribadah kepada Allah, seseorang juga diarahkan untuk menyebarkan kebaikan kepada orang lain. Ini dapat dilakukan melalui berbagai bentuk amal dan kegiatan sosial yang bertujuan untuk membantu sesama.

Dengan menjadikan beribadah hanya kepada Allah sebagai sumber positive healing, seseorang dapat merasakan manfaat yang mendalam dalam kehidupan mereka. Ibadah menjadi cara untuk mencari ketenangan, kedamaian, dan kebahagiaan yang hakiki, serta mengarahkan hidup menuju kesempurnaan spiritual.

Diriwayatkan Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda,” Kekayaan bukanlah dari banyaknya harta benda, kekayaan adalah dari hati ( Ketenangan jiwa ).”

Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang Anda sebutkan adalah salah satu dari banyak hadis yang menekankan pentingnya kekayaan batiniah atau kekayaan hati yang sejati. Hadis tersebut mengingatkan kita bahwa kekayaan sejati tidak hanya diukur dari banyaknya harta atau materi yang dimiliki seseorang, tetapi juga dari keadaan batiniah atau hati yang tenteram, tenteram, dan sejahtera.

Pemahaman ini selaras dengan ajaran Islam yang menempatkan nilai spiritualitas dan kesejahteraan batiniah di atas sekadar akumulasi materi. Sebagai contoh, seseorang yang memiliki harta berlimpah namun hidup dalam kegelisahan dan ketidakpuasan tidak bisa dikatakan benar-benar kaya. Sebaliknya, seseorang yang mungkin memiliki sedikit harta tetapi hidup dengan ketenangan jiwa, keberkahan, dan rasa syukur, dapat dianggap sebagai orang yang kaya secara sejati.

Dalam konteks hadis ini, penting bagi setiap individu untuk berupaya memperkaya hati mereka dengan ketakwaan kepada Allah, rasa syukur, keikhlasan, kasih sayang, dan ketenangan batin. Kekayaan batiniah ini akan membimbing seseorang dalam menghadapi cobaan hidup dan membantu mereka mencapai kebahagiaan sejati yang tidak tergantung pada harta dunia.

Dengan demikian, hadis ini mengajarkan kita untuk mengejar kekayaan yang lebih abadi dan penting, yaitu kekayaan hati yang dapat membawa ketenangan, kebahagiaan, dan kedekatan dengan Allah SWT.

Gunakan Positive Motivation dalam kehidupan.

Tentu, berikut adalah beberapa cara menggunakan positive motivation dalam kehidupan sehari-hari:
1. Tetap Fokus pada Tujuan: Tetapkan tujuan yang jelas dan nyata untuk diri Anda sendiri. Fokuslah pada tujuan tersebut dan gunakan itu sebagai motivasi untuk terus maju, bahkan ketika menghadapi rintangan.
2. Berikan Reward pada Diri Sendiri: Berikan penghargaan pada diri sendiri setiap kali Anda mencapai langkah-langkah kecil menuju tujuan Anda. Ini bisa berupa hadiah kecil atau waktu luang untuk melakukan sesuatu yang Anda nikmati.
3. Berbicara pada Diri Sendiri dengan Positif: Gunakan kata-kata yang memberikan dukungan dan dorongan pada diri sendiri. Berbicaralah pada diri Anda dengan positif dan percayalah bahwa Anda memiliki kemampuan untuk mencapai apa pun yang Anda inginkan.
4. Temukan Inspirasi dari Orang Lain: Cari inspirasi dari orang-orang yang telah mencapai kesuksesan dalam bidang yang Anda minati. Pelajari kisah-kisah mereka dan gunakan itu sebagai motivasi untuk terus berusaha.
5. Lingkungan yang Positif: Ciptakan lingkungan yang mendukung dan positif di sekitar Anda. Bergaul dengan orang-orang yang memiliki energi yang positif dan dapat memberikan dorongan pada Anda.
6. Visualisasikan Keberhasilan: Gunakan teknik visualisasi untuk membayangkan diri Anda mencapai tujuan Anda. Bayangkan bagaimana rasanya ketika Anda mencapai kesuksesan dan gunakan itu sebagai motivasi untuk terus bekerja keras.
7. Jadikan Kegagalan Sebagai Pembelajaran: Lihat kegagalan sebagai peluang untuk belajar dan berkembang, bukan sebagai hambatan. Gunakan setiap kegagalan sebagai motivasi untuk menjadi lebih baik dan lebih kuat.
8. Terus Bergerak Maju: Ingatlah bahwa setiap langkah kecil menuju tujuan Anda adalah kemajuan. Teruslah bergerak maju, meskipun terkadang lambat, dan jangan pernah menyerah pada impian Anda.

Dengan menerapkan positive motivation dalam kehidupan sehari-hari, Anda dapat meningkatkan produktivitas, kebahagiaan, dan kepuasan hidup Anda secara keseluruhan.

Sobat. Saat yang tepat mengasah Positive Thinking, Positvie Healing dan Positive Motivation ya di Bulan Ramadhan lebih-lebih malam Lailatul Qadar. Semoga kita mendapatkan Ampunan dan keberkahan di bulan Ramadhan.

( DR Nasrul Syarif M.Si. Penulis Buku Gizi Spiritual. Perjalanan Pulang dari Bontang – Balikpapan dan kembali ke Juanda Surabaya, 25 Maret 2024 )